11/30/15

Pang pang Kompang Kompang

Baru-baru ni jabatan aku bergolak. Tak tahulah duk jerit pekik hal apa. Last sekali aku fed up, aku amik helmet sebelah aku dan baling ke tengah-tengah jabatan.  Haa, baru tahu semua diam!

Kah kah, angan-angan je tu.
Aku tak pernah ada helmet pun.
Saja aku nak gempar bos yang curi-curi baca blog aku ni (ini juga khayalan aku).

Aku nak tulis tentang menghadiri majlis perkahwinan kawan-kawan tapi tiba-tiba teringat pula bos yang suka mengusik dengan, "eh awak mohon cuti lama-lama ni nak kahwin ke?", "haa, awak bertunanglah dulu" tanpa angin dan ribut.

Teringat pula masa lepak-lepak dengan Paan, Diah dan Manda. Masa Paan berkata, "Peh, kita ni dah sampai umur untuk bincangkan hal-hal macam ni (kahwin) kan."

Pantas waktu kan berlalu...

Semalam merupakan perkahwinan kawan sekolah aku. Zakiah, namanya. Masa sekolah dulu dia ni presiden persatuan Pandu Puteri. Aku pula AJK. Kiranya salah satu ketua antara kumpulan yang dibahagi dengan nama-nama bunga yang ada. Kami pergi berkhemah sampailah ke peringkat negeri. Setiap kali sesi baru, Zakiah akan perkenalkan diri dan AJK di hadapan ahli persatuan. Lepas tu, aku pula akan cerita kisah Lord Baden Powell dan Olave Baden Powell. Jangan buat aku mula tentang kisah cinta pasangan ini dan macamana tertubuhnya Pandu Puteri.

Perkahwinan Zakiah bukanlah yang pertama dalam kawan-kawan sekolah. Tapi ini adalah majlis akad nikah pertama yang aku hadiri. Kemudian, aku pula kali pertama juga jadi “Dulang Girls”. Masa Mas Whatsapp aku cakap tak dapat datang kenduri, aku kongsilah tentang tugas aku di hari akad nikah Zakiah.

Mas kata, “Tahniah, dapat juga kau jadi yang pakai lawa-lawa tangkap gambar tu. Haha.”

Aku bercanda membalas “Pakai lawa-lawa je ke? Maybe memang lawa.”

Majlis pernikahan sebelah pagi diikuti dengan majlis resepsi di dewan sekolah pada tengah harinya. Atas sebab lokasinya yang dekat, ramailah rakan-rakan sekolah datang berhimpun untuk bersua muka dan meraikan penyatuan dua hati. Masa beratur untuk ambil gambar dengan pengantin atas pentas, terimbau pula memori beratur nak ambil sijil/hadiah atas pentas dulu.

Dan seperti biasalah, bila menghadiri majlis perkahwinan ni lazimnya ada dua soalan umum; “kau kerja kat mana?”, “kau bila lagi?”. Biasanya akan dimulakan dengan, “Amacam sekarang? Sihat?”

Tips; kalau dengan kawan-kawan yang 10 tahun tak jumpa, jawablah dengan betul-betul. Supaya tak menimbulkan kekeliruan. -- Padahal sebenarnya bermula dari situ, bermulanya point gurauan baru macam zaman sekolah.

Kalau dengan yang walaupun tak selalu jumpa, tapi selang raya sempat juga bertemu mesra bolehlah main-main.

Contoh; Amir dengan selambanya berkata, “Aimi, kau ni bahagia ke sekarang? Dah ada double chin pulak.”

Aku in denial, “Eh ye ke? Hmm.”

“A’ah, doh. Double chin.” John menyampuk.

“Haa, kau ni elok jugak datang kenduri. Kerja dah ok ke? Tak ada eyebag pun.” Aku balas John. Haa, “eyebag” tu sebab status-status dia yang selalu kena stay kat ofis buat design.

“Kau jangan tanya aku pasal kerja, darah aku boleh jadi panas.” John membalas. 
Nasib baik dia senyum lagi, kah kah, bimbang juga dewan sekolah tu terbakar dek darah panas tadi.

Tapi yang tak boleh blah sekali, masa duduk dalam bulatan di meja ketika sedang makan. Masing-masing sedang berbalas, “Kau bila lagi? Kau bila lagi?”

Aku diam sambil makan papadom dan cuba merasa selamat.
(Tips; diamkan diri.)

Sampailah bila Mihlyle tersedar dan berkata, “Weh, apahal tak ada orang tanya Aimi?”

Dan semua mata tertumpu pada aku!

***

"Woi!" Satu suara menyusup masuk ke telinga. "Ada lagi tak correction ni?"

Aku tersentak. Aku susun manuskrip yang memenuhi meja, "Sorry, sorry ... Aku berangan tadi."

"Kerja dalam penerbitan ni memang buat kita banyak berangan."

"Tak kerja penerbitan pun, aku memang suka berangan."


***

Song of the Week; When We Were Young - Adele

11/27/15

Aimi dan Manda Pergi Ke FFM 27

Aku ambil masa yang lama untuk tulis tentang hal ni, sampai Polis Evo pun dah habis tayang kat wayang. Lama jugak tayangannya. Sempatlah aku luangkan masa tengok kat wayang. Harimau tidur telah dikejutkan, jadi apa langkah seterusnya?

Setelah aku lapangkan kepala aku dari benda-benda yang datangnya dari pejabat, barulah aku dapat menulis. 

Satu kau kena tahu, aku tulis pos ni sambil berdiri dalam KTM dari KL Sentral ke Shah Alam. 

***
Aku rasa agak bertuah sebab hadir ke satu acara bacaan puisi malam minggu itu. Itu adalah acara yang sama aku berjaya dapatkan buku yang diidamkan; Melihat Api Bekerja. 

Secara tak sengaja, akak pejabat aku telah menawarkan 2 tiket FFM. Macam bermimpi juga sebab ada juga momen aku berfikir, "Takde ke pertandingan aku nak masuk menang tiket free ni?"

Jadi , bila aku dapat tiket tu aku cepat-cepat Whatsapp kawan-kawan terdekat aku. Aku betul-betul harap ada yang dapat pergi.

Ahha, Manda dapat pergi!

Tapi acara tu malam Sabtu. Siang harinya, ada kenduri yang mesti kami hadiri di lokasi masing-masing.  Dua-dua lokasi itu juga, memerlukan 2 jam untuk sampai ke KL. Dan untuk menghormati majlis, kami pun nak jugalah ikut tema "Batik Glamorous" yang tertulis pada kad jemputan (tiket) tu.

Seating bermula 7.30. Acara bermula 8.30.  Jadi aku fikir kalau sampai dalam pukul 8.00 nicelah! Maghrib agak awal masa tu, jadi aku berencana maghrib di rumah sewa saja. Lebih mudah.

Sedikit fakta; (1) dalam kawasan Plenary Hall tu ada surau. (2) untuk sampai ke Plenary Hall boleh lalu laluan yang sama dengan jalan nak ke Aquaria.

Untuk aku yang tak tahu fakta kedua, aku lalu bahagian luar, iaitu taman yang gelap dan semua orang berjalan bertentangan arus dengan aku. Aku macam, betul ke niiii.

Mujur, ada anak panah.

Aku jalan agak laju di taman tadi, jadi agak janggal dengan suasana elegan sebaik sahaja sampai ke dalam dewan.

Acara hampir bermula. Tapi Manda masih belum sampai. Aku agak cemas tapi dikawal dengan bersandar di kerusi sambil memegang Melihat Api Bekerja. Lagipun dia dah mesej, "Doncha Givap on Me!"

Dalam masa yang sama, mata memerhati Mamat Khalid, Izara dan Adib, Nadia Mustafa lalu lalang di hadapan aku. Aku lebih kepada mencari kelibat Manda sebenarnya. 

Beberapa lama kemudian, Manda sampai dengan baju bersayap. Kami pantas berjalan mencari pintu masuk ke dewan. Mula-mula rasa tak percaya juga takkan masuk sama pintu dengan Joe Flizzow dan Sonaone.
Tapi masuk jeleeee. Lambat dah ni.

Seterusnya, kami hampir masuk ke tempat duduk sebaris artis tanah air.

Mak guard pun seakan-akan tak menghalang tindakan kami. Mungkin sebab baju Manda yang glamor. Tapi sebab kami sedar diri, kami menyerah dan tanya pintu yang betul untuk kami. 

Kami akhirnya dapat tempat duduk. Agak tinggi juga (yelaa sebab lambat). Masa tu kami terlepas persembahan pembukaan rasanya. Tapi sepanjang acara kami terhibur.

Tertanya-tanya juga yang dekat rumah rasa tak apa kami rasa.

Bila habis acara, kami cepat-cepat berlari menuju ke stesen LRT. Hanya gambar bersama banner yang sempat kami rakamkan. Artis-artis sedang berjalan santai semua kami potong.

Kami tak bercerita sangat hal FFM dalam LRT. Lebih kepada bercerita hal kehidupan. Mungkin sebab Manda sahaja yang dah tonton Lelaki Harapan Dunia. Aku pula masih tak berkesempatan.

Manda sebenarnya tonton hampir semua filem yang tercalon. Membuatkan dia memang calon tepat dibawa ke majlis itu. 




***

Lepas tengok Fight Club:

"Weh, boleh tak aku nak cakap sikit pasal Fight Club ni?"

"Aimi, what is the first rule of Fight Club?"

" 'You do not talk about Fight Club' ke?"

"Exactly!" Tricky friend is always tricky -_-

"Alaaa, nak cakap jugaaa ... Aku rasa lepas tengok Fight Club ni, aku realize aku tak minat sangatlah cerita yang banyak cakap."

11/6/15

Timbulnya Kapal Impian

"Betul ke ramai penulis dah berubah arah ke Wattpad?"

***

Lanjutan dari pos lepas, aku akhirnya berjaya mendapatkan tiket teater Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.

Sesampainya aku di Mid Valley, aku segera menunaikan solat maghrib. Dengan cara itu, barulah hala tuju aku lebih jelas.

Jadi, aku batalkan hasrat aku ke Rock Corner dan makan malam saja di food court Mid Valley.  Aku turut nasihat ayah aku, agar tunggu sahaja hari esok untuk mak aku membuat panggilan telefon ke pihak bank semula.

Setelah aku kaji website tiket online ni, tak ada no telefon diberikan. Tapi di bahagian FAQ,  ada dinyatakan sebarang masalah pembelian bolehlah di-emailkan. Mujur aku sempat printscreen 2 3 bukti pembelian.

Jadi, jam 8.30 pagi aku pantas email kan masalah aku. Sampai 10.30 pagi aku masih berdebar menanti jawapan.  Tiba-tiba aku dapat panggilan dari mak aku.

Mak aku kata, dia dah telefon nombor yang tertera di poster teater, jangan bimbang nanti email aku akan dibalas. Sudah namanya mak, barang hilang pun mudah ditemui apatah lagi benda-benda terpampang di internet. 

Keh keh, macamana lah aku tak jumpa poster bernombor telefon tu.

Selang beberapa minit, email aku dibalas dengan pilihan seat baru.

Maka, dapatlah aku dan kawan-kawan menonton teater ini.

Haa lupa nak khabor, aku debar lebih sikit sebab tolong order kan untuk kengkawan jugak.

Must have photo in IB.

Balik dari teater ni baru lah aku realize selama ni aku salah eja, Van Der Wijck. Aku duk sedap eja "Wjick".

***
"Kita kena jadi penulis!" - Manda