9/19/16

Bangkok Bandaraya Shopping

"Aimi mahu ke mana?"

"Bangkok."

"Pesan saya balik dari Bangkok ... jangan bengkok," Pegawai Imigresen.

Itulah kali pertama pasport aku dicop.

***
Aku pergi berbekalkan RM 849 yang menjadi THB 7260.00.

Aku tak sempat nak study pasal Bangkok betul-betul. 2 hari sebelum pergi, baru Google beberapa information. Kebanyakannya post lama / blog dari Indonesia. Jadi aku pun berniat untuk tulis sikit bila pulang.

Budgeting, tentatif, tempat tinggal, tiket serta khidmat nasihat pelancongan ini semua disediakan oleh: Nabil Basaruddin, Tarmizi Salleh dan Harmiza Hashim. Mereka buat semua sehingga job yang tinggal untuk aku adalah design baju.

Apalah ertinya travel dengan Aimi tanpa tshirt sedondon.

Sebagai generasi Y ketagih internet, tiba sahaja di Don Mueang International Airport kami segera membeli sim card demi survival!

Dibayangi akak yang meniaga dengan kata-kata, "Why pay more?"

Aku tanya kenapa ada harga THB 150 ada THB 199. Dia cakap THB 150 tu untuk sehari je.

Seterusnya adalah masa untuk keluar dari airport! 
Cara untuk keluar dari airport adalah bertanya dengan petugas sekeliling. 

Naik bas dengan harga THB 30 kemudian akan diturunkan di stesen BTS Skytrain. Kami turun di stesen Mo Chit. Dari sini, pandai-pandailah bawa diri.

Journey starts now!

Sampai-sampai je terpesona tengok iklan dessert KFC yang apahal nampak sedap sangat.

Lepas tu terbau roti pulak.
 Baru sampai negara orang ni, excited dia lain macam sikit. Semua benda nak tangkap gambar.

Surviving train kit in Bangkok. Kad dia lebih kurang macam kad lama KTM.

Rasa macam kat KL pun ada.
Di Bangkok kami tinggal di Decor Do Hostel yang berdekatan dengan mall Sena Fest tapi langsung kami tak sempat jejak because so many things to see, so little time that we have. 

Tepi katil ada meja kecil, lampu dengan plug peribadi. So, roomate tak boleh kacau kita haha.

Lampu dengan meja tu bolehlah dijadikan mini studios untuk photoshoot segala macam benda.

Hasil beli-belah tahap infiniti di 7E Thailand.

Decor Do Hostel ni best tau walaupun masa mula-mula nak cari tu ingatkan dah sesat. Nak pula berjalan cari hostel cam panik-panik sekejap bila nampak anjing.

Haa, bilik selesa lepas tu ada pantri (supaya kawan-kawan dapat buatkan kita breakfast) dan tempat lepak. 

Tempat lepak tapi jangan bising sangat. Their neighbour is sleeping.
Lawatan kami ke Bangkok meliputi Siam Paragon, MBK Center, Grand Palace, Chatuchak Market, Khaosan Road.

Hari pertama tiba di Bangkok, kami melawat Siam Paragon, MBK Center (ada surau), pasar di seberang jalan Siam Paragon, 

Di tepi-tepi jalan nak ke Siam Paragon ada beberapa jualan juga. Tapi aku rasa yang selalu menggoda aku dekat sana adalah minuman buah-buahannya. Dah lah masa tu, aku berpantang ais / minuman sejuk sebab baru baik batuk. Aku bagi satu contoh:

Godaan di tepi jalan dalam pelbagai cara. Terutama untuk seorang yang tak boleh minum air sejuk.

Makan berat pertama kami di Bangkok di Yana Restaurant, MBK Cemter. Jadi wajarlah kami teruja menangkap gambar makanan kerana ianya amat signifikan. 

Bila dikenang kembali, setiap hari kami di Thailand, kami makan berat pada waktu malam sahaja. Itu pakej breakfast, lunch, dinner.

Ini adalah makanan pertama kami di Bangkok.
Setiap kali teringat peristiwa yang kami sangat lapar ketika di MBK Center, aku macam tak boleh berhenti gelak. Setelah berfikir sejenak, aku rasa mencabar jugaklah nak cari tempat makan halal ni. 

Ada satu tahap tu, kawan-kawan aku dah ternampak dari jauh nama food court. Mereka pun berlari. Nabil paling hadapan. 

"International Food Hal..." tiba-tiba boleh pula depan tu ada bunting. Jadi tak nampak ejaan penuh. Mereka jengah ke belakang buntung.

Aku berjalan di belakang. Tak mampu berlari.

"Alaaaa, International Food Hall! Dia tertinggal 'A'" kata Nabil. Hampa.

Aku dah tergelak-gelak macam nak berguling. Teringgal 'A' = Hal'A'l.

Hari kedua dimulakan dengan semangat untuk: Grand Palace, Chatuchak Market, Khaosan Road.

Sebelum kami ke Grand Palace, kami sempat temu bual Iyan yang telah lebih dahulu ke sana. Kami tanya agak-agak berapa lama masa akan dihabiskan berjalan di dalam Grand Palace.

Iyan tanya, "Suka bergambar ke tak?"

Kami berpandangan sesama sendiri.

1/12 dari kemegahan Grand Palace sehingga kami perlukan 4 jam berjalan di dalam ini.
Tidak termasuk melawat Queen Sirikit Museum of Textiles pula.
Di sana kami naik pelbagai jenis transport. Walaupun aku ada tertidur beberapa kali dalam teksi tapi ada masa aku tak lupa untuk menjenguk ke luar tingkap bersama Miza. Tujuannya adalah untuk melihat poster-poster iklan yang dihiasi hero-hero filem Thailand. Bahkan ketika train ride dari Mo Chit, aku dah nampak iklan lakonan Mario Maurer pada TV dalam train. Rasa nak jerit pada Miza yang berdiri sedikit jauh dari aku pada ketika itu.

Ada sekali tu nampak billboard besar pada bangunan. Aku tunjuk pada Miza, "Eh itu ..."

"A'├íh pelakon SuckSeed," Miza laju membalas.

Sampai sahaja di Khaosan Road, berebut-rebut nak bergambar di sini. Nak shopping -- poket pun macam dah tinggal habuk je
.
Malam tu, ktorang betul-betul menghidupkan kata-kata "shop till you drop". Ktorang tak pergi Floating Market sebab takut sampan tu tak float, punya banyak shopping.

Favourite market aku personally, Chatuchak! Seriously, i want everythinggggggggggg here. Kah kah, kawan-kawan aku dah penat nak dengar. Sebab kenapa aku suka Chatuchak adalah barang semua cantik-cantik. Barang jualan dia tak berulang-ulang even ada corak yang sama pun, design dia mesti lain. Jadi setiap kali kita tertoleh satu kedai mesti rasa, "Omg! Ni aku tak ada lagi."


Masa tu rasa macam fashion knowledge updated to 80% bersama feeling jadi pengacara Mad Markets.

Walaupun dah balik kekadang aku masih meroyan dekat Group Whatsapp sebab tak beli drawstring bag yang cantik sangat tu (Sebenarnya kalau beli pun nak pakai pergi mana. Aku dahlah nak kena bina imej korporat). Tar reply, "Tak apalah, good thing kita berjaya balik Malaysia. Tak tergadai bershopping kat sana."

Aku pulang dengan THB 390.00 yang menjadi RM 45.15.

*** 

Jadual nampak macam kami rushing kan?

Ini memang 1 / 5 je dari yang kami buat. Kalau tidak, takkanlah masa pergi nyanyi lagi Where Are You Now, balik mulut tersasul nyanyi Jomblo Happy (padahal pergi Thailand).

Dan ... sebelum ke Bangkok, kami telah ke Pattaya dahulu. But like people says, "What happens in Pattaya, stays in Pattaya".

Haha!

Actually that is not what they say. They say, "Good guys go to Heaven, Bad guys go to Pattaya".

Angkat kening.

 *** 
Pulang dari Thailand aku tak sempat untuk terus update blog, masa tulah tak ada laptop dan aku nak ke Johor, Melaka, kerja. Sampai kawan-kawan panggil, "Traveler". 

Aku memain cakap, "Weekend Traveler. Tapi hashtag nak eja Wknd supaya geng dengan Wknd Sessions. Haha!"

Tapi masa bas aku dari Melaka-KL lambat, aku skrol Instagram sampai rasa nak serius pula pasal #WkndTraveler tu.

***
Lain-lain tempat:

1. Solaris
2. Sabah PT 1, PT 2
3. Pangkor
4. Lata Medang, Lepok, Mossy Forest
5. Penang PT I, PT II

 Lokasi seterusnya adalah ...

9/10/16

Rintihan Hati - Othman Hamzah kembali bergema!

"Auntie datang petang ni. Tak sapu lagi ke bilik ni?" tegur mak aku.

Seraya dalam kepalaku bergema irama, 'I look at the floor and I see it needs sweeping''.


***

Playlists aku berselang-seli lagu dari filem Pekak (Uda dan Dara) dan Kubo & The Two Strings (While My Guitar Gently Weeps) atas faktor baru menonton kedua-dua filem dalam jarak selang seminggu.

Minggu mood raya ni hangat pula filem Pekak dibahaskan. Masa minggu aku tengok tu, isu tiket RM 20 dibicarakan. Lepas tu pula, isu di-banned di Brunei. Minggu ni pula isu morality. 

Sekarang memori masa beli tiket tu dengan Zati bermain-main di kepala. Berkali-kali brader di kaunter tu ingatkan aku tentang movie itu untuk 18 tahun ke atas. Kalau bawah umur tak boleh refund. Siap bulatkan simbol 18 kat tiket pakai pen. 

Aku puji semangat kerja dia sebab dia buat betul-betul. Tak putus asa minta buka beg nak check ada bawa kamera rakaman. Aku tanya dia, "Huh!?", 3 kali sebab aku tak dengar dia nak apa. Aku dah terlalu teruja nak masuk hall. Haha.

Habis menonton aku tak upload gambar tiket ni atas 2 sebab: (1) Aku penat kerja sepanjang minggu jadi tak bersedia untuk melayan sebarang jenis perdebatan mengenai filem yang aku tonton untuk hiburan hujung minggu. (2) Aku tak reti jawab soalan tentang berapa bintang -- aku memang tak reti dari dulu. Perhatian macam ni selalu aku dapat kalau tonton filem tempatan di pawagam.

Tak ingat macamana aku lalui zaman-zaman diploma dulu setiap kali dapat assignment menulis review filem. Sebab sekarang aku rasa ada banyak sangat benda aku fikir / pertimbangkan kalau nak tulis review sampai last sekali tak tulis. Beberapa teori philosopher tentang filem yang pernah aku belajar juga aku dah terlupa. Jadi, kalau nak buat research dulu untuk tulis review jenis yang mengaitkan beberapa philosophy Barat kemudian quote beberapa pengarah tersohor dengan keadaan laptop yang bernyawa tidak stabil ni, chances untuk review tersebut dapat dipublish adalah tipis.

Mungkin sebab tu blog aku bukan blog review filem. Walau bagaimanapun, aku boleh cadangkan untuk baca tulisan kawan-kawan aku seperti: Iki Ali di The Iki.Ali ataupun Marwan Z di laman 1M4U fm.

Aku terpanggil untuk tulis sikit pasal Pekak ni sebab Manda inbox aku review dia. Dia tak publish review tu, tapi dia suruh aku tulis review dengan pesanan: "Kita pelajar penulisan. Jangan malas menulis!"

Dan kebetulan malam ni, kami (9Belas) akan meet up di wedding Alyssa Sobree jadi eloklah aku menaip. Takut nanti ada, presentation kertas kerja industri kat meja ke apa kan (Kah kah! Aku akan pastikan tiada). 

Baiklah. Aku suka cerita bila dia meninggalkan sesuatu kepada penonton untuk ingat filem tu.  Benda tu akan jadi trademark, bila kita dengar - kita ingat filem itu. Bila kita sebut - orang boleh sahut. Sekadar memberi beberapa contoh; Ada Apa Dengan Cinta tinggalkan buku "Aku", short film Pasport Ekspres tinggalkan lagu Hidup Bukan Untuk Derita - Ahmad Jais, mahupun Kami The Series tinggalkan remaja dengan kehangatan menulis blog mahupun zine.

Oleh itu, salah satu elemen penting dalam trailer / drama / filem yang akan tarik perhatian aku adalah penggunaan lagu. Tak kisah tentang penggunaan 1 / banyak lagu tapi adunan lagu dan scene tu penting. Aku bagi contoh trailer yang menarik perhatian aku dengan permainan lagunya: The Perks of Being a WallflowerSuicide Squad, The Huntsman: Winter's WarFifty Shades Darker (mula di minit 1:23 hingga akhir trailer), Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick, Kami The Movie, Hujan Panas. The list goes on kalau aku baring-baring tengok tv atau sebelum tidur nanti.

Lihat sahaja bagaimana babak pertama dalam trailer Pekak: piring hitam berputar kemudian jiran Uda mengetuk dinding pembahagi bilik mereka dan berkata, "Woi Pekak! Kau slow sikit radio kau tu."

Kita terpana dan menunggu babak berikutnya.

Dan untuk filem Pekak, aku rasa ruang dibuka untuk Rintihan Hati - Othman Hamzah untuk kembali berputar di samping Sepanjang Riwayatku - They Will Kill Us All mencengkam otak.

Bab lain aku tak ada apa nak bincang sangat.

Tapi yelaa, kalau kau tayang Pekak ni masa raya untuk seisi keluarga, memanglah tak kena. Kan ke dah tulis 18. Brader kaunter tu ingatkan banyak kali tahu tak!

Dah aku nak pergi bersiap. Whatsapp group kuat berbunyi ni.

***

Untuk yang di dalam kesesakan lalu lintas, "Man man sedareeee. Man man!"